Founder vir4l tk suka solat rupanya pandai mengaji, siap upah ustazah 3 kali seminggu

Sebelum ini netizen pernah dikejutkan dengankisah seorang ‘founder’ wanita yang mengaku dirinya tidak suka mendirikan solat.

Selain itu, pengasas produk kecantikan tersebut turut dilihat mempersendakan bacaan Surah Yasin dalam video viral berdurasi 32 saat berkenaan.

Pernah mengaku tak suka s0lat

Berikutan itu, ramai mengecam perbuatan wanita itu yang dikatakan membuka aib sendiri serta sengaja membangkitkan provokasi.

Pandai mengaji, bayar RM 700 ustazah mengajar

Baru-baru ini, ‘founder’ produk tersebut kembali menjadi bualan hangat apabila menunjukkan dirinya dakam keadaan kepala ditutup dengan tuala sambil mengaji al-Quran.

Selain itu, dia turut mendedahkan sanggup membayar ustazah sebanyak RM700 sebulan untuk belajar mengaji sebanyak 3 kali setiap minggu.

“Jangan runsing. Saya bayar ustazah RM700 sebulan ajar mengaji 3 kali seminggu. Bukan untuk anak-anak je tapi staf sekali,” katanya.

Meninjau ke ruangan komen, rata-rata netizen memberi sokongan terhadap wanita itu dan menganggap kenyataannya dalam video viral tempoh hari bertujuan untuk memerli individu yang sering mengecam dirinya.

Dia cuma perli netizen masa buat live

Dia pakai tudung atau tak itu dosa dia

Lain kali jaga kata-kata

Sedap mengaji

Ramai yang suka menghukum

Dia marah orang yang kata dia tak sembahyang

Rupanya dia lagi bagus dari kita

Terdahulu, gara-gara tingkahlakunya itu, wanita itu terpaksa hadir ke IPD Kota Bharu bagi memberi keterangan tentang video viral tersebut.

 

Sumber :https://ohmymedia.cc/founder-viral-tak-suka-solat-rupanya-pandai-mengaji-siap-upah-ustazah-3-kali-seminggu/

Sebelum ini

Polis siasat founder kosmetik tak suka solat, Mufti Kelantan beri komen

Satu video tersebar yang telah membuatkan ramai netizen geleng kepala. Video itu menunjukkan seorang usahawan yang mengatakan dia tak suka mendirikan tiang agama iaitu bersolat.

Video berkenaan dibuat di laman Faceobook, yang mana wanita berkenaan bersembang dengan followernya yang dituturkan dengan loghat Kelantan sambil menikmati makan malam bersama beberapa individu lain.

Ada netizen yang telah translate maksud loghat Kelantan berkenaan. Ini antara inti video berkenaan.

Orang mahu buat apa pun, suka hati dia lah. Nak baca Yasin tak perlu tunggu malam Nisfu Syaaban. Kau datang duduk rumah aku tengok macam mana, aku nyembah atau tak, nak tahu mari datang rumah aku.

Aku memang tidak suka sembahyang. Janganlah nak suruh aku bersembahyang. Amik air sembahyang pun aku tak tahu. Macam mana Aiman nak ambil air sembahyang?” Beliau bertanya kepada orang di sebelahnya.

Percakapan oleh usahawan berkenaan dilihat umpama persendakan agama dan terus membuat netizen bengang.

Susulan itu satu siatan akan dibuat setelah report polis telah dibuat ke atas wanita berkenaan. Hal ini disahkan oleh pihak Polis.

Ketua Polis Daerah Kota Baru, Asisten Komisioner Abdul Rahim Daud menyatakan ada seorang lelaki berumur 52 tahun buat laporan polis tentang video berkenaan.

Lelaki yang buat report itu menonton video berkenaan setelah tersebar di whatsapp.

Tindakan suspek dianggap persenda serta mainkan agama Islam yang mana ianya boleh mendatangkan kemarahan orang ramai. Kes ini akan disiasat berdasarkan satu akta Komunikasi dan Multimedia.

Dalam pada itu, Mufti Kelantan, Datuk Mohamad Shukri Mohamad turut membuat kenyataan apabila ditanya tentang video ini.

“Dalam agama, dua perkara kena lihat iaitu siapa yang cakap dan nilai apa yang dikata. Kalau seperti yang didakwa, dia bangga atau kejahilannya sebab tak suka sembahyang, tak tahu berwuduk, ianya perbuatan yang tak baik.”

“Perbuatan tak baik ni tak patut dihebahkan. Tak elok kalau kita bangga dan dedahkan semua perbuatan buruk kita.”

“Kita kena dekati orang macam ni untuk tahu lebih lanjut, kenapa dia cakap seperti itu. Adakah bercakap sebegitu sebab kejahilannya atau sebab dia bangga dengannya, ia dua hal yang berbeza.”

“Kalau dia jahil, pihak penguatkuasa akan beri bimbingan. Tidak tahu berwuduk, ajar cara berwuduk. Berdasarkan hasil siasatan barulah kita boleh ambil tindakan-tindakan yang sewajarnya termasuk tindakan undang-undang. Perlu siasatan yang teliti apa punca sebenar dia bertindak sebegitu.”

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*